Beranda Headline H-6 Pemilu 2019, Pemkot Bandung Klaim Tidak Ada Titik Rawan

H-6 Pemilu 2019, Pemkot Bandung Klaim Tidak Ada Titik Rawan

KOTA BANDUNG, TVBERITA.CO.ID- Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana memprediksi penyelenggaraan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 di Kota Bandung berjalan aman, lancar, dan damai. Hal itu berdasarkan nihilnya titik rawan gangguan keamanan dan ketertiban Pemilu 2019 di Kota Bandung.

 

“Berdasarkan informasi dari penyelenggara Pemilu maupun TNI Polri, sampai saat ini tidak ada (titik rawan, red). Sampai saat ini Bandung dikenal sebagai salah satu kota yang aman, damai, dan kondusif,” kata wakil wali kota usai menjadi inspektur upacara pada Apel Kesiapan Pelaksanaan Pemilu Serentak Tahun 2019‎ di Kantor Kecamatan Astanaanyar, Kamis (11/4/2019).

Ia kembali mengingatkan kepasda warga supaya tidak terlena dengan situasi saat ini. Warga harus tetap menjaga Kota Bandung agar tetap kondusif.

“Marilah kita sama-sama menjaga penyelenggaraan pemilu di Kota Bandung ini tetap aman, damai, dan kondusif,” pintanya.

Selain itu, wakil wlai kota juga mengimbau seluruh elemen masyarakat supaya tidak terpancing atau bahkan ikut menjadi pelaku menyebarkan berita bohong menjelang gelaran Pemilu 2019 ini. Masyarakat harus ikut menangkal serangan berita hoaks.

Ia kembali mengingatkan bahwa proses pemilu pada hakikatnya merupakan pesta demokrasi rakyat Indonesia. Layaknya sebuah pesta maka perhelatan ini harus menyenangkan.

“Kita harus terus menyosialisasikan Pemilu. Namanya Pemilu itu pesta demokrasi, yang namanya pesta itu harus menyenangkan, jangan jadi menakutkan. Saya punya keyakinan masyarakat Kota Bandung bisa menjaga penyelenggaraan pemilu dengan aman damai dan kondusif‎,” terangnya.

‎Dengan menciptakan suasana menyenangkan tersebut, wakil wali kota berharap besar angka partisipasi pemilih di Kota Bandung bisa meningkat. Sebelumnya, pada Pilwalkot Bandung 2018 lalu, angka partisipasi mencapai 76 persen.

“Oleh karena itu mari kita sosialisasikan pemilu agar partisipasi warga meningkat. Karena partisipasi warga memberikan pengaruh terhadap proses pembangunan‎,” ujarnya.

Sekalipun kewenangan utama penyelenggaraan ‎berada di tangan KPU dan Bawaslu, namun peran serta masyarakat juga tetap diperlukan. Setidaknya sebagai agen untuk menyebarkan wawasan mengenai penyelenggaraan pemilu yang baik dan benar.

‎”Mudah-mudahan dengan gencarnya sosialisasi dan simulasi oleh penyelenggara Pemilu mampu meminimalisir dampak atau kesulitan yang dihadapi. Berdasarkan simulasi KPU ternyata tingkat kesulitan hanya masalah watku saja. Hal lainnya relatif tidak ada bedanya dengan pemilihan sebelumnya,” katanya.(hms/kb)