Akhir Masa Jabatan, Bupati Dedi Hadirkan Rumah Dinas Estetik

PURWAKARTA,TVBERITA.CO.ID- Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi sukses menghadirkan rumah bernuansa estetik jelang akhir masa jabatan pada Maret 2018 mendatang. Pasalnya, tidak seperti rumah dinas lain yang cenderung tidak terurus, rumah dinas Bupati Purwakarta terintegrasi dengan taman-taman sekaligus kantor sekretariat daerah. Semuanya terletak di sebuah kompleks di Jalan Gandanegara No 25 Purwakarta.

3Untuk mengakses rumah dinas ini, warga yang setiap hari dibebaskan untuk datang, dapat memilih gerbang masuk sebelah Timur maupun sebelah Barat dekat Mesjid Agung Baing Yusuf Purwakarta. Kedua gerbang itu sendiri berbentuk Gapura dengan nama Gapura Indung Karahayuan seperti desain Gapura yang terletak di setiap tapal batas Kabupaten Purwakarta dengan daerah tetangga.Taman Maya Datar dan Taman Pancawarna juga Taman Pesanggrahan Padjadjaran (dulu Alun-alun Kian Santang, Red) dapat diakses oleh warga melalui kedua gerbang ini. Khusus hari Sabtu dan Minggu, gerbang khusus menuju Taman Pesanggrahan Padjadjaran dibuka untuk publik.

Rumah Dinas Bupati Purwakarta sendiri terdiri dari dua bangunan. Bangunan utama digunakan untuk menerima tamu terdiri dari Bale Campernik, kamar-kamar, ruang makan, dapur dan ruang staff pengelola SMS Center Pemkab Purwakarta. Bangunan lain yang ukurannya jauh lebih kecil merupakan tempat beristirahat Bupati Purwakarta, terdiri dari ruang tidur, kamar mandi dan tempat menerima tamu tanpa kursi, sehingga para pegawai ataupun warga yang datang untuk mengutarakan permasalahannya harus duduk secara lesehan.

2

Ruang kosong yang ada di dalam rumah dinas itu dihiasi oleh Wayang Golek, lengkap dengan seluruh tokoh pewayangan yang biasa hadir dalam berbagai lakon. Tak ketinggalan, dinding yang berhiaskan wallpaper nuansa hitam putih pun dipajangi beberapa lukisan dan Kepala Wayang Tokoh Pandawa.1

Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi saat ditemui Kamis (30/3) di rumah dinasnya tersebut mengatakan sejak dua tahun terakhir dirinya mulai melakukan penataan dengan menambah ornamen ukiran Maung Siliwangi di setiap detail tiang penyangga rumah dinas itu.

“Ya dua tahun terakhir ini ditata, saya hanya menambahkan wallpaper, beberapa lukisan, lengkap dengan wayang golek,” ungkapnya menjelaskan.

5

Penataan tersebut ia lakukan bukan tanpa alasan. Ia mengaku ingin menghadirkan suasana rumah dinas yang nyaman untuk dikunjungi oleh masyarakat. Selain itu, ke depan, bisa dipakai oleh Bupati Purwakarta pengganti dirinya.

“Saya ingin menghadirkan suasana rumah dinas yang nyaman untuk akses publik, gak perlu protokoler, langsung ketemu Bupatinya kan bagus. Saya buat seperti ini juga agar Bupati setelah saya dapat merasakan kenyamanan. Tapi bangunan pribadinya di belakang itu, tidak ada yang diganti sama sekali, bahkan tidak ada kursi, biar lesehan saja,” jelasnya.

4

Terkait dana besar yang digunakan untuk penataan rumah dinas Bupati Purwakarta tersebut, tidak dipungkiri oleh Dedi. Sebab menurutnya, rumah dinas merupakan aset negara yang tidak bisa diambil kepemilikannya oleh orang per orang.

“Renovasi rumah dinas toh kan ujungnya milik negara. Ini milik publik, semua bebas datang, sering juga ada yang foto-foto, bagus kan, estetis,” pungkasnya.(trg/ris)