Senin, 15 Oktober 2018

Waspadai Penipuan, Sosmed dan Email Palsu Terkait BPJS-TK

JAKARTA, TVBERITA.CO.ID- Teknologi merupakan sarana utama untuk setidaknya memudahkan hidup masyarakat dalam melakukan kegiatan sehari-hari.

Pengaruh teknologi semakin masif dengan hadirnya telepon pintar, yang semakin mempermudah masyarakat dalam mengakses segala kebutuhan dalam sentuhan jari, mulai dari perbankan, belanja, pemesanan tiket, bahkan layanan pesan antar makanan.


Kemudahan dalam sentuhan jari juga dirasakan manfaatnya oleh para pekerja Indonesia, karena BPJS Ketenagakerjaan juga berusaha mengoptimalkan teknologi untuk memudahkan penyampaian informasi dan layanan, di antaranya melalui aplikasi BPJSTKU, sosial media (sosmed) dan pengiriman email resmi.


"Kami telah mengembangkan banyak kanal untuk memudahkan pelayanan dan penyampaian informasi. Seperti BPJSTKU yaitu aplikasi mobile berbasis android untuk mempermudah peserta dalam melakukan pengecekan saldo Jaminan Hari Tua (JHT), proses klaim dan pendaftaran secara online, dan layanan informasi lainnya," terang Direktur Perencanaan Strategis dan Teknologi Informasi BPJS Ketenagakerjaan, Sumarjono.


Sumarjono menambahkan bahwa kanal media sosial juga dimanfaatkan secara optimal oleh pihaknya, bahkan BPJS Ketenagakerjaan juga kerap mengirimkan informasi melalui surat elektronik atau email resminya kepada peserta.


Namun semua fasilitas teknologi dari BPJS Ketenagakerjaan ini banyak dimanfaatkan oknum tidak bertanggung jawab untuk hal-hal negatif.


"Sebagai contoh, banyak aplikasi palsu sejenis BPJSTKU di Google Playstore yang perlu diwaspadai.Terdapat beberapa aplikasi palsu yang mengatasnamakan BPJS Ketenagakerjaan seperti Ku BPJS, Saldo JHT On Line, Iman Ethika dan lainnya," ujarnya.


Menurutnya selain itu juga marak akun sosmed yang menawarkan pelayanan pencairan JHT.


Dan banyak email beredar secara langsung ke masyarakat dengan informasi yang menyesatkan dan mengatasnamakan BPJS Ketenagakerjaan, dengan menggunakan alamat email gratisan dari gmail, yahoo dan lainnya.


Sumarjono menegaskan, aplikasi, sosmed dan email palsu diatas ditengarai sebagai salah satu modus penipuan untuk mencuri dan memanipulasi data.
"Masyarakat perlu waspada dengan aplikasi palsu, akun media sosial dan email yang tidak resmi diatas, karena sering meminta data pribadi sebagai dalih verifikasi bahkan meminta pembayaran sejumlah uang," tambahnya.(kb)

 

MORE

Kasus Buruh di Purwakarta, Dedi Mulyadi Siap Pasang Badan

Kasus Buruh di Purwakarta, Dedi Mulyadi Siap Pasang Badan

PURWAKARTA, TVBERITA.CO.ID- Ketua Dewan Penasihat PP KSPSI Dedi Mulyadi berkomit...