Senin, 22 Oktober 2018

Pasca Tawuran, Polisi Bakal Pimpin Upacara Sekolah SD di Purwakarta

PURWAKARTA, TVBERITA.CO.ID- Belasan pelajar Sekolah Dasar (SD) di Purwakarta kedapatan membawa senjata tajam diduga akan digunakan tawuran. Mereka akhirnya dikembalikan ke orangtuanya setelah dibina di Mapolsek Purwakarta, Jawa Barat.

Kabid Humas Polda Jawa Barat AKBP Trunoyudo Wisnu Andiko mengatakan, pihaknya memiliki cara tersendiri untuk mencegah terjadinya tawuran antarpelajar.

Salah satunya dengan mengutus anggota Bhabinkamtibmas memimpin upacara setiap Senin di sekolah. Anggota Bhabinkamtibmas tersebut akan mendatangi sekolah-sekolah secara bergiliran di wilayahnya.

"Ya seminggu sekali Bhabinkamtibmas menjadi inspektur upacara, mengimbau anak-anak didik serta selalu memberikan informasi dan edukasi," ujar Trunoyudo, Jakarta, Sabtu (21/4).

Meski begitu, harus ada peran serta dari lingkungan masyarakat, terutama orangtua dan guru untuk mengawasi anak-anaknya.
Belasan pelajar SD yang diamankan itu diduga hendak menyerang siswa setingkat dari sekolah lain. Hanya saja, Trunoyudo enggan mengungkap motif bocah-bocah tersebut berencana menyerang anak seusianya dengan senjata tajam.

"Sementara tidak bisa disampaikan ya mengingat semua masih anak-anak di bawah umur dan masih butuh bimbingan orangtua serta peran serta kita bersama," kata dia.

Sebelumnya, belasan pelajar SD di Purwakarta, Jawa Barat diamankan lantaran kedapatan membawa senjata tajam pada jam sekolah, Jumat 20 April 2018. Polisi kemudian memanggil orangtua, pihak sekolah, serta tokoh masyarakat terkait hal ini.

Sejumlah barang bukti berupa golok, celurit, besi, gir motor, dan parang diamankan polisi. Sementara para bocah tersebut dikembalikan ke orangtuanya masing-masing setelah mendapat arahan dan pembinaan dari aparat.

Sebelumnya diberitakan, Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta akan mendatangkan psikolog terkait dengan kasus 15 pelajar SD yang hendak tawuran, pada Jumat kemarin (20/4). Rencananya, para psikolog tersebut akan diundang awal pekan depan usai para pelajar kelas enam selesai ujian.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Purwakarta, Purwanto, mengatakan, prihatin dengan kejadian kemarin yang melibatkan 15 pelajar SD. Pasalnya, mereka hendak melakukan aksi kekerasan. Yakni, rencananya akan menyerang pelajar di SD tetangganya.

"Beruntung aksi tersebut digagalkan oleh sejumlah warga," ujar Purwanto.(KB)

 

MORE

Pedagang Pasar Cilamaya Ditekan Pengembang, Ini Alasannya

Pedagang Pasar Cilamaya Ditekan Pengembang, Ini Alasannya

KARAWANG, TVBERITA.CO.ID- Sejumlah pedagang Pasar Cilamaya mengeluhkan sikap PT...