Beranda Karawang Bupati Cellica Ragukan Pernyataan Wapres Soal Kemiskinan

Bupati Cellica Ragukan Pernyataan Wapres Soal Kemiskinan

KARAWANG – Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin menyatakan lima Kabupaten/kota di Jawa Barat masuk dalam kategori Kemiskinan Ekstrem, salahsatunya Karawang. Namun, Bupati Cellica Nurachadiana meragukan pernyataan tersebut, dan ia pun akan melakukan rapat dengan para kepala desa yang warganya masuk dalam kemiskinan ekstrem itu.

“Ada data dari BPS yang menyebut 25 desa yang terindikasi sebagian warganya memiliki tingkat kemiskinan yang ekstrim,” kata Cellica, Kamis (30/9/2021).

Oleh sebab itu, lanjut Cellica, pihaknya bakal melakukan rapat dengan para kepala desa yang desanya masuk dalam data BPS yang warganya masuk dalam tingkat kemiskinan ekstrim itu.

“Aku pengen tau dulu data BPS ini benar apa tidak? Yang konon katanya sekitar 4 koma sekian warga Karawang masuk ke tingkat kemiskinan ekstrim,” ujarnya.

Dijelaskan, indikator kemiskinan ekstrim itu dari lulusan sekolah, tidak punya tempat tinggal dan lainnya. Pada prinsipnya permasalahan kemiskinan ekstrim ini harus dibereskan.

“Sebenarnya program-program kesejahteraan sosial ini banyak, tapi masalahnya tepat atau tidak programnya, siapa tau warga tidak dapat program BLT, BPNT dan lainnya,” ucapnya.

Bahkan, kata Cellica, data itu tidak konkret atau tidak tepat sasaran. Dan itu yang akan jadi bahasan dalam rapat dengan para kepala desa.

“Jadi jika harus dibantu, yang pasti kita bantu. Seperti jika warga tidak mendapat program kesejahteraan sosial, tapi tidak tepat sasaran makan kita reposisi anggarannya,” katanya.

Dijelaskan, bantuan pemerintah untuk kegiatan sosial itu banyak mulai dari BPNT, BLT, bantuan beras, PKH dan sebagainya.

“Intinya kita bakal validasi dulu data dari pemerintah pusat itu, baru kita reposisi anggaran sebab banyak program kita juga untuk kesejahteraan sosial mulai dari UMKM, Rutilahu, program Karawang Cerdas, program Karawang sehat,” pungkasnya. (ddi/kii)

Artikel sebelumnyaKejari Purwakarta Didatangi Aliansi Kian Santang
Artikel selanjutnyaAliansi Kian Santang Pertanyakan Pelaporan DBHP Desa