Beranda Internasional China Ngotot Klaim Perairan Natuna, RI Gencarkan Patroli

China Ngotot Klaim Perairan Natuna, RI Gencarkan Patroli

Jakarta, TVBERITA.CO.ID – Pemerintah Republik Indonesia telah menyampaikan 4 poin sikap resmi sebagai respons atas tindakan China yang melakukan pelanggaran di perairan Natuna. Selain itu, Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi memastikan Indonesia akan mengambil langkah-langkah terukur di perairan tersebut.

“Dan dari rapat tadi juga disepakati beberapa intensifikasi patroli di wilayah tersebut,” ujar Retno di kantor Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Jakarta, Jumat (3/1/2020).

Ia pun memastikan kapal-kapal Indonesia akan terus melakukan kegiatan di perairan Natuna.

Berikut adalah 4 poin sikap RI atas klaim China soal Natuna seperti dilaporkan detik.com:

Pertama, telah terjadi pelanggaran oleh kapal-kapal Tiongkok (China) di wilayah ZEE Indonesia

Kedua, wilayah ZEE Indonesia telah ditetapkan oleh hukum internasional yaitu melalui UNCLOS 1982

Ketiga, Tiongkok merupakan salah satu part (anggota) dari UNCLOS 1982. Oleh karena itu merupakan kewajiban bagi Tiongkok untuk menghormati, implementasi dari UNCLOS 1982

Keempat, Indonesia tidak pernah akan mengakui Nine-Dash Line, klaim sepihak yang dilakukan oleh Tiongkok yang tidak memiliki alasan hukum yang diakui oleh hukum Internasional terutama UNCLOS 1982.

Di sisi lain, Pemerintah Republik Rakyat China memastikan tidak ada pelanggaran hukum dari tindakan kapal nelayan China di perairan Natuna. Hal itu disampaikan oleh Juru Bicara Kementerian Luar Negeri RRC Geng Shuang dalam press briefing di kantornya, Kamis (2/1/2020).

“Saya ingin menekankan bahwa posisi dan proposisi China mematuhi hukum internasional, termasuk UNCLOS (United Nations Convention for the Law of the Sea). Jadi apakah pihak Indonesia menerimanya atau tidak, tidak ada yang akan mengubah fakta objektif bahwa China memiliki hak dan kepentingan atas perairan yang relevan (relevant waters),” katanya.

“Apa yang disebut putusan arbitrase Laut China Selatan itu ilegal, batal berdasarkan hukum, dan kami telah lama menegaskan bahwa China tidak menerima atau mengakui hal itu. Pihak China dengan tegas menentang negara, organisasi atau individu mana pun yang menggunakan putusan arbitrase yang tidak sah untuk merugikan kepentingan China,” lanjut Geng. (cnbc/dtk/tvb)