Beranda Ekonomi Kerap Dituding Menteri yang Hobi Ngutang, Sri Mulyani: Anda Ketinggalan Kereta! 

Kerap Dituding Menteri yang Hobi Ngutang, Sri Mulyani: Anda Ketinggalan Kereta! 

sri mulyani ngutang
Menteri Keuangan, Sri Mulyani.

JAKARTA – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati menanggapi pihak-pihak yang menilai dirinya sebagai menteri yang hobi “ngutang” untuk pembiayaan proyek Pemerintah.

“Kalau di ruangan ini Anda cuma bilang wah ini Bu Menteri Keuangan utang melulu, Anda udah ketinggalan kereta jauh banget! Karena sekarang itu we are taking about so many choices of instrument menghadapi tantangan yang makin kompleks,” kata Sri Mulyani dalam sambutannya di acara IDE Conference 2023, di Jakarta, Kamis (20/7/2023).

Lebih lanjut, bendahara negara ini menjelaskan, semua negara membutuhkan pembiayaan ekstra salah satunya dengan berhutang. Hal itu dilakukan guna menghadapi situasi ekonomi global yang diselimuti ketidakpastian, termasuk Indonesia.

Kendati demikian, Sri memastikan bahwa pengelolaan utang dilakukan dengan baik dan penuh kehati-hatian.

Baca juga: Sri Mulyani Kecewa Harta Kekayaan Anak Buahnya Dituding Hasil Korupsi

“Utang itu tidak berarti kita kemudian slopy atau ugal-ugalan, oleh karena itu kita harus hati-hati sekali,” sebutnya.

Melansir Liputan6.com, utang pemerintah per April 2023 tercatat sebesar Rp7.849,89 triliun. Jumlah tersebut turun Rp28,19 triliun dari Maret 2023 yang tercatat sebesar Rp7.879,07 triliun. Dengan demikian, rasio utang pemerintah terhadap PDB sebesar 38,15 persen.

Catatan tersebut masih berada di bawah batas aman atau thresold rasio utang pemerintah yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, rasio utang maksimal 60 persen dari PDB dan defisit APBN maksimal 3 persen dari PDB.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan terdapat hal yang menarik saat mengikuti agenda pertemuan Menkeu dan Gubernur Bank Sentral negara-negara G20 di India.

Baca juga: Ogah Didikte Lagi, Menteri Investasi Sebut IMF bak Lintah Darat

Dimana raut wajah para Menteri Keuangan yang hadir tampak kurang gembira. Hal itu dikarenakan situasi dunia yang masih diselimuti ketidakpastian, diantaranya tekanan geopolitik masih berlangsung, krisis pangan, energi, dan APBN di setiap negara terganggu.

“Kita dalam situasi dunia yang pesimis, karena dunia dalam situasi yang tidak mudah. Ada tekanan geopolitik karena perang, menimbulkan dampak terhadap krisis pangan, energi, dan APBN di semua negara berdarah-darah karena fiskalnya, ‘negara harus hadir’ di tiap negara, dan mereka defisit besar, rasio utangnya juga sangat tinggi,” kata Sri Mulyani dalam sambutannya di Indonesia Data and Economic (IDE) Conference 2023, Kamis (20/7/2023).

Kendati demikian, dalam kesempatan tersebut Sri Mulyani menyampaikan kesuksesan Indonesia berhasil pulih dari pandemi.

Alhasil paparan Sri Mulyani disambut oleh mereka, lantara ditengah situasi dunia yang pesimis ini dibutuhkan kisah inspiratif untuk memotivasi negara-negara lain untuk bangkit dari pandemi. (*)