Beranda Regional Srikandi TP Sriwijaya Kukuhkan Pengurus Pusat Secara Virtual

Srikandi TP Sriwijaya Kukuhkan Pengurus Pusat Secara Virtual

TVBERITA – Perempuan Indonesia bisa menjadi aktor strategis di dalam pembangunan melalui peran strategis perempuan sebagai Pegiat Perdamaian, Mencegah Konflik, Merunding Perdamaian. Hal ini terbukti dengan kedatangan First Lady Afganistan, Ms. Rula Ghani pada tahun 2017 lalu khusus untuk belajar kepada organisasi perempuan Indonesia,

“dia Kagum melihat Pancasila sebagai ideologi negara Indonesia yang dapat mengelola persatuan bangsa, yang memiliki ratusan etnis serta keragaman agama. Perempuan Indonesia Perekat Bhinneka Tunggal Ika,” ungkap Ketua Umum Srikandi TP Sriwijaya, Nyimas Aliah, Selasa (29/6/2021).

Menurutnya, peningkatan kualitas SDM Perempuan merupakan salah satu pilar penting untuk memajukan bangsa dan negara tercinta,

“peran perempuan ibarat sebuah tiang negara yang mempunyai kewajiban untuk membangun kehidupan berbangsa yang lebih baik daripada sebelumnya,”jelasnya.

Namun jika dilihat sumber survei Simponi PPPA pada bulan April 2021 bahwa kasus kekerasan terhadap Perempuan (KtP) Dewasa selama pandemi 29 Februari 2020 sampai dengan 26 April 2021 terlapor sebanyak 8.045 kasus dengan 1.039 kasus kekerasan seksual. Berarti rata-rata setiap dua hari ada lima perempuan dewasa yang melaporkan mengalami kekerasan seksual. Sedangkan kasus kekerasan terhadap Anak (KtA) selama pandemi 29 Februari 2020 sampai dengan 26 April 2021 sebanyak 10.847 kasus dengan 6.775 kasus yang sama, yaitu kekerasan seksual. Rata-rata setiap hari ada 16 orang anak yang dilaporkan menjadi korban kekerasan seksual.

“bisa satu dari tiga perempuan usia 15-64 tahun di Indonesia mengalami kekerasan oleh pasangan, dan selain pasangan selama hidup mereka. Sekitar satu dari 10 perempuan mengalaminya 12 bulan berakhir,” paparnya.

Sebagai informasi terdapat beberapa jenis kekerasan antara lain, kekerasan fisik, kekerasan psikis, kekerasan seksual, eksploitasi/trafficking, penelantaran/ekonomi dan perempuan dalam situasi darurat dan kondisi khusus.

Berlandaskan kondisi yang dipaparkan diatas maka kegiatan Pengukuhan dan Rapat Kerja Pengurus Pusat Srikandi Tenaga Pembangunan Sriwijaya masa bakti 2021-2026 dengan tema “Srikandi TP Sriwijaya Mewujudkan SDM Perempuan dan Anak yang Berkualitas dan Berdaya Saing Melalui Peran Srikandi Perdamaian untuk Indonesia Maju” dilaksanakan pada Minggu, 27 Juni 2021 pukul 09.00-12.00 secara virtual.

Dihadiri oleh Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat Kementerian PPPA,Prof. dr. Vennetia. R. Danes sebagai keynote speaker dengan tema “Peran Organisasi Masyarakat dalam Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di Indonesia,

“Peran perempuan sejatinya tidak hanya membangun diri dan keluarga, tetapi turut berkontribusi membangun masyarakat dan negara. Negara dan bangsa akan kuat jika ada perempuan kuat di dalamnya.

“hal ini sama tujuannya dengan visi kami di Srikandi TP Sriwijaya yaitu mewujudkan sumber daya manusia (SDM) perempuan dan anak yang berkualitas dan berdaya saing melalui peran Srikandi pegiat perdamaian untuk Indonesia Maju,” jelas Nyimas Aliah

Misi Srikandi TP Sriwijaya sangat kental dengan peran perempuan yang tertoreh di sejarah dalam mencapai kemerdekaan Indonesia, yaitu meningkatkan pemberdayaan perempuan disemua bidang, meningkatkan perlindungan perempuan dan anak dari berbagai tindakan kekerasan,

” mewujudkan perempuan sebagai pegiat perdamaian dan tentunya organisasi ini sebagai wadah mempererat tali persaudaraan perempuan Sumbangsel dimanapun mereka berada,”ucapnya.

Pembentukan Pengurus Pusat Srikandi TP Sriwijaya ini berdasarkan surat keputusan Pengurus Pusat Pembangunan Sriwijaya tentang penetapan dan pengesahan susunan Pengurus Pusat Srikandi TP Sriwijaya masa bakti 2021-2026 dengan SK No. 013/SK-BO/PP-TPS/VI/2021.

Menurut Ketua Umum TP Pembangunan Sriwijaya, Sudirman D Hury, organisasi kemasyarakatan merupayakan paguyuban yang didasari oleh ikatan batin yang murni dan ketulusan, hal ini terikat akan hubungan kekerabatan atas kesamaan adat dan budaya yang berasal dari Sumatera Bagian Selatan yang menjadi fokus kita untuk bekerja, berkreasi serta berinovasi dari, untuk dan bersama masyarakat,

“oleh karena itu,pengukuhan pengurus Pusat Srikandi TP Sriwijaya ini sangat diperlukan. Layaknya salah satu pahlawan perempuan Indonesia Ibu Kartini yang telah memperjuangkan emansipasi wanita, kesetaraan gender dan hak-hak perempuan. Pengurus Pusat Srikandi TP Sriwijaya kami harapkan dapat berkontribusi, dan mengambil peran aktif dalam meningkatkan SDM Perempuan Sumatera Bagian Selatan.” Tambahnya.

Pengurus Pusat Srikandi Tenaga Pembangunan Sriwijaya memiliki 13 Bidang dalam yang saling berkesinambungan dalam program kerja dan usaha bersama dalam mencapai visi misi organisasi ini: yaitu Bidang Organisasi Kaderisasi dan Kelembagaan, Bidang Hubungan Masyarakat antar lembaga dan Humas, Bidang Agama, Sosial, Seni dan Budaya, Politik, Hukum dan HAM, Ekonomi dan Pariwisata, Pendidikan dan Pelatihan, Kesehatan, Bidang Perlindungan Perempuan dan Anak, Bidang Lanjut Usia dan Penyandang Disabilitas, Pemberdayaan Perempuan dan Kepala Keluarga, dan Bidang Anak dan Keluarga (red)

Artikel sebelumnyaGusdurian Karawang Dirikan Posko dan Shelter Untuk Pasien Covid 19
Artikel selanjutnyaKasus Covid Kembali Meningkat, Wawalkot Bekasi Tinjau Lokasi Zona Merah