Beranda Headline Sekolah Masih Online, Netizen: Capek Beli Kuota, Apalagi Harus Beli LKS

Sekolah Masih Online, Netizen: Capek Beli Kuota, Apalagi Harus Beli LKS

TVBERITA.CO.ID – Selama pandemi kegiatan belajar mengajar diselenggarakan secara online atau daring, orangtua murid mengeluh karena biaya sekolah online justru membengkak ketimbang kegiatan belajar mengajar biasa. Ditambah, efek pandemi menghantam perekonomian masyarakat.

“Pendapat saya capek beli kuota pak.apalagi bantuan anak sekolah gak cair kita harus tetap beli lks.masa kaya begini kerjaan sepi.kalau bisa pip cepat cair lumayan untuk beli kuota sama buku,” tulis akun Facebook Abel Meranahati di kolom komentar saat redaksi menanyakan iuran/bayaran yang masih berjalan padahal sekolah dilakukan daring.

Abel, seperti pengakuannya, memiliki anak yang masih sekolah di jenjang SD dan SMP.

“harapan saya kalau lagi masa pandemi gini tolong kalau bisa buku itu digratiskan pak.dan untuk pip itu kejelasannya brapa bulan cairnya biar kita bisa untuk beli kuota atau buku tulis dan yg lainnya kebutuhan.walau gak sekolah anak biar bisa bljar walau tidak disekolah,” sambungnya. “Kasihan warga hanya pegang buku tabungan dari sekolah tapi tidak ada yg cair.”

Pendapat serupa juga diungkapkan Abdul Haris Alisha Nurcahyani. “setuju bund yang pegang buku tabungan simple cuma pegang doank belum ada panggilan dari bri udah 2thn, ,sedangkan belajar daring selama pandemi tiap hari lelah beli kuota.”

Akun bernama Ahmad Wisanggeni menimpali dengan komentar, “Mau sampai kapan,bentar lagi mau Puasa Ramadhan.”

Berikut beberapa komentar orangtua wali yang keberatan dengan iuran/bayaran yang makin memberatkan padahal sekolah dilakukan online

“Pendanaan Convid aja Ampe 800 Triliun.. Apa” tetap aja usaha sendiri.. Lucunya negara +62,” kata Tonzz Lenha Vanderas.

“Nu jls daring mh indung na lieur, Ngajarin ongkoh, Bayaran ongkoh, Bdk na angger t ngrti ongkoh. Aya nu sarua t jng uing. Yg jd mslh kn g stiap ortu nya bs ngajarin krn mgkn ortu nya mgkn dlu g berpendidikan Trs mgkn kn ortu nya sbk cari mkn bbro ada wkt buat nfajrain anak daring Tp ahk sudah lah Inti na uing mh lieur we,” kata Gean Mahardhika.

“memberat kan para orangtua murid lh pasti.. sudah paket data beli sendiri,” sambung Heka Kurniawan. (red)

Artikel sebelumnyaKomisi II DPRD Karawang Heran Atas PAD Sektor Perikanan dan Kelautan Tidak Meningkat
Artikel selanjutnyaBBWS dan BPBD Tidak Maksimal dalam Pencegahan dan Penanganan banjir di Karawang